"Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan" Perjalanan yang jauh, yang masih menungguku.. apakah yang akan terjadi pada masa hadapan...

Followers

! kurasakan something...

Thursday, December 30, 2010

Cinta & Kasih Seorang Ayah



Ihsan dari Mr.Google



Beratnya untuk melepaskan dia pergi. Selama ini, tangan ini yang membelainya. Selama ini, hati ini yang selalu bimbangkannya. Sejak suara tangisnya yang pertama, sejak ku laungkan azan di telinganya, aku begitu mengasihinya. Ya, dia adalah permata hatiku. Namun, dia bukan selamanya milikku....


Rumah ini, cuma persinggahan dalam perjalanannya menuju kedewasaan. Dan kini sudah hampir masanya kau pergi. Walaupun di hatiku tercalar sedikit rasa pahit, tapi siapalah aku yg boleh menahan perjalanan waktu? Siapakah aku untuk menahan realiti kedewasaan? Maafkan aku wahai anak.... Bukan aku tidak tega, tetapi kerana terlalu cinta!


Hatiku tertanya-tanya, apakah ada insan lain yang boleh menjaganya sepenuh hati. Sejak bertatih, aku melihat jatuh bangunnya tanpa rasa letih. Siapakah yang membalut luka hatinya dalam kembara itu nanti? Aku jauh......bila segalanya bertukar tangan, amanah akan diserahkan. Aku tahu saat itu aku mesti mula melepaskan. Itu satu hakikat.


Cinta bukan bereti mengikat... tetapi melepaskan, membebaskan.


Kau umpama anak burung yang telah bersayap, telah mampu terbang membelah awan, meninggalkan sarang. Apakah aku terlalu dungu untuk terus membelenggu?

Puteriku... kau terpaksa ku lepaskan.... Apakah si dia mampu menyayanginya seperti aku? Ah, mengapa rasa curiga ini datang bertandang. Bukankah segalanya telah di putuskan sejak dia membisikkan bahawa hatinya telah diserahkan kepada 'si dia'- lelaki pilihannya? Bukankah segala perbincangan musim lalu telah terungkai dan keputusannya telah dimeterai?


Namun, hati ayah.. Hati abah.. pasti ada gundah. Sudah pasrah, tp diguris goyah. Bolak-balik hati ini wahai anak... terlalu laju untuk dipaku. Tepatkah plihanmu? Tepatkah keputusanku? Namun siapakah kita yang boleh membaca masa depan? Layakkah kita mengukur kesudahan di batas permulaan?


Sangka baik jadi penawar. Kau anak yang baik, insyaAllah pilihanmu juga baik. Tuhan tidak akan mengecewakanmu. Jodohmu telah ditentukan. Dan ketentuan Allah itu pasti ada kebaikan!

ihsan dari Mr.Google


Kekadang, aku diserbu seribu pertanyaan. Apakah aku masih di hatinya setelah dia bersuami nanti? Atau aku hanya akan menjadi tugu kenangan yang dijengah sekali-sekala?

Bukan, bukan aku membangkit, jauh sekali mengungkit...upayaku mendidikmu bukan suatu jasa. Itu hanya satu amanah.


Namun, ketika usia menjangkau senja, aku pasti semakin sepi......aku akan mengulang-ulang kisah lama yang penuh nostalgia. Diulit oleh kenangan indah musim lalu, ketika dia begitu manja di sisi. Aku ingin mendengar lagi suaranya yang dulu-dulu. Mengadu tentang ini dan itu. Bercerita dan berkisah, dengan lidahmu yang petah dan lagak yang penuh keletah.


Pergilah. Aku rela. Allah bersamamu.


Doaku mengiringi setiap langkah di alam rumah tanggamu nanti. Moga si dia akan menjaganya seperti aku menjaga ibunya, umminya.


Aku akan bersangka baik. Justeru Allah itu menurut sangkaan hamba-hamba-Nya. Aku bersangka baik, insyaAllah, dia dan aku akan mendapat yang terbaik.

15 comments:

whitecappuccino said...

teringat arwah ayah..Al fatihah..

Nurul Nadiah Mamat said...

entry yang sangat bmakna....=)

cemomoi said...

dah sampai seru ke... dapat satu lagi kenaikan pangkat ni, daripada sorang bapa kepada bapa mertua... tahniah

nik ain said...

Salam...tersentuh baca entry ni...mmg hakikatnya bila kita sendiri jd ibu/bapa baru kita tahu macamana perasaan dan kasih sayang tu kan...baru nak menyesal zaman2 remaja dulu suka x dgr cakap mak :(

Ask said...

Salam bang..
Honestly.. Aku sedih n nangis bila baca entri sal ayah nie..
uhuk~ =(
btw.. nice entri, aku suka..

Awangku Johan said...

@@whitecappuccino..
al-fatihah wat ayah akak..
Awang just tggl ayah g.. mak dah tiada masa form 3

Awangku Johan said...

@@Nurul Nadiah Mamat
yup.. Share dgn rakan2 blog yg lain ya

Awangku Johan said...

@@cemomoi
hahaha.. seru apa ni.

Awangku Johan said...

@@nik ain
yup.. coz pabila kita dh jadi ayh/ibu itu lah yg anak2 kita buat smasa kita buat dgn ayah dan mak kita dlu.. Kiranya apa yg kita buat dlu kat mrk akan d blas jg oleh anak2 kita

Awangku Johan said...

@@Ask
hurmm.. amiknya sbagai iktibar ya.. klu leh share la dgn bloggers yg lain

Syazana Aziz said...

tacingnye entry ni..

teringat ayah.

sayang ayah saye..

Awangku Johan said...

@@Syazana
hurmm.. kena sntiasa ucapkan trima kasih dgn pgorbanan ayah

shichi_iza said...

:(

Awangku Johan said...

@@shichi_iza
hurmm awat bersedih

shichi_iza said...

ni nangis jab sebab ingatkan camna uncle sy nak take care anak2 dia yg masih kecil pas arwah auntie dh xada ni...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...