"Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan" Perjalanan yang jauh, yang masih menungguku.. apakah yang akan terjadi pada masa hadapan...

Followers

! kurasakan something...

Wednesday, February 9, 2011

Memberi Menambah Kelebihan Diri


“Saya sudah membuat keputusan muktamad. Setakat ini sahaja perkhidmatan saya bersama tuan. Saya mahu bersara” kata seorang tukang kayu.


Sudah berpuluh tahun beliau bekerja bersama majikannya itu. Penuh dedikasi. Tetapi hatinya dihinggap rasa jemu. Terasa mahu segera pergi. Meninggalkan tempat kerja dan rutin hariannya. Pergi bercuti sepuas hati. Si majikan termenung. Perasaan bercampur aduk.


“Aku ada satu permintaan. Permintaan yang mungkin terakhir daripada aku untuk kamu” ujar si majikan. “Apakah permintaan itu?” tanya si tukang kayu. “Aku mahu kamu selesaikan satu sahaja lagi projek. Sebuah rumah kayu terakhir yang aku mahu kamu tumpahkan segala pengalamanmu untuk membinanya” kata si majikan.


Si tukang kayu serba salah.

Sudah terbayang wajah monyok sang isteri di rumah. Kakinya sudah terasa-rasa pasir di pantai. Wajah sudah dingin-dingin dihembus angin benua. Menangguhkan semua itu untuk kembali bertukang kayu, terasa ralat benar di hati. Tetapi dek mengenangkan begitu banyak jasa si majikan kepada dirinya dan keluarga selama ini, beliau mengangguk lesu. Setuju.


Terpaksa.

Rumah dibina seadanya. Asalkan siap. Sifirnya mudah, apa-apa sahaja yang dibuat kerana terpaksa, terseksa. Malang sekali. Setelah berpuluh tahun bekerja dengan penuh dedikasi, dengan hasil kerja yang dipuji ramai, beliau mengakhiri hasil tangan seperti melepaskan batok di tangga.


“Alah, bang. Tak payahlah ukir dan paku beriya-iya sangat. Janji siap sudah. Ini pun kira kita dah baik hati nak tolong siapkan!” hasut sang isteri, menambah lagi rasa ‘tidak ikhlas’ di hati suami, si tukang kayu.


Selesai rumah kayu itu ditukang, beliau sendiri berasa tidak suka untuk melihatnya. Tetapi peduli apa. Beliau mahu segera bersara dan pergi bercuti.


“Nah, tuan. Ini kunci rumah itu. Segala tugasan sudah saya selesaikan” kata si tukang kayu. “Simpanlah kunci itu!” jawab si majikan. “Kenapa tuan?” si tukang kayu kebingungan.


“Rumah itu adalah hadiah daripada saya untukmu. Tanda penghargaan atas persahabatan kita selama ini” kata si majikan dengan wajah yang tulus penuh keikhlasan. Menggeletar tangan si tukang kayu. Hatinya ditaufan rasa sesal.


“Kalaulah aku tahu rumah ini adalah milikku, nescaya akan kubuat dengan sebaik mungkin!” hati kecil yang tidak pernah berbohong itu berbisik kesal.


ERTI HIDUP PADA MEMBERI

Dalam menghayati makna ERTI HIDUP PADA MEMBERI, hati sering dibisik was-was. Apa gunanya bersusah payah membantu. Cukuplah dengan segala kesusahan hidup kita yang sedia ada, kenapa mahu berpenat lelah untuk orang lain!...... “Buat baik berpada-pada!” tokok sebuah peribahasa.


Hati yang akur dengan bisikan-bisikan ini akan mengeluh, “asyik aku sahaja yang memberi. Sesekali kenalah menerima. Terasa bagai dimanipulasi!” Lalu datanglah segala penyakit sikap. Culas, acuh tidak acuh, ala kadar dan janji siap, menjadi sendi-sendi kerja yang dibuat tanpa sokongan jiwa.


Hakikatnya kehidupan tidak begitu. Memberi, tidak pernah mengurangkan apa yang ada pada diri, malah menyuntik subur berkat dan kemajuan. Sesungguhnya setiap kebaikan yang kita berikan dalam khidmat kepada umat, tidak pernah kebaikan itu tidak berbalik kepada kita.


Hanya manusia yang lupakan Tuhan, tidak menyedarinya.


“Jika kamu berbuat kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu; dan jika kamu berbuat kejahatan, maka (kesannya yang buruk) berbalik kepada diri kamu juga.” [Al-Israa' 17: 7]



7 comments:

apezs shah said...

Salam

Ya Allah terasa sayu membaca..
Betapa indah jika kita sedar akan perbuatan majikan itu.. Tapi kita tak pasti apa yg bakal berlaku. Jadi beringatlah sebelum ia terjadi...

TQ for info

Hidayati said...

As salam. Seringkali kebaikan disalah ertikan sehinggah ia dibalas dengan kebaikan juga. Kita selalu inginkan pujian dan sering berasa tidak dihiraukan apabila tidak dipuji.., sedangkan pujian itu hanya akan membawa kepada perasaan riak. Usaha yang ikhlas adalah penawar kepada jerih & kemurnian hati.

Kalau sudi, jom jawab teka-teki akak dalam SEGMEN SANTAI AHAD.


http://hidayatimohamed.blogspot.com/2011/02/segmen-santai-ahad.html

Sunah Mohammad said...

salam cikgu awang~ lama tak jenguk sini~ erm, dulu pernah baca gak cite ni~ bagus kan majikan dia...tapi si tukang kayu kurang memahami dan menghargai...:)

mekygearhead said...

Sedar tak sedar kita semua same seperti tukang kayu tu kan?

fathiah said...

terkelu!!!

SayaNina said...

instrument ni sape maen?bestnye....

Eda said...

terharu...kebaikan yang diberi slalu dibalas dengan ketidaksempurnaan...

semoga kita semua menghargai setiap apa yang diberi bukan hanya semata2 mahukan balasan..=)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...