"Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan" Perjalanan yang jauh, yang masih menungguku.. apakah yang akan terjadi pada masa hadapan...

Followers

! kurasakan something...

Friday, May 6, 2011

“Aku menyintaimu kerana AGAMA yang ada padamu, Jika kau hilangkan AGAMA dalam dirimu, hilanglah CINTAku padamu..” (Imam Nawawi)


Tidak salah menyintai wanita bergelar isteri, selagi mana cinta itu didasari oleh satu makna yang padu: AGAMA. Lantaran Nabi SAW sahaja sudah memperingatkan, agar jodoh itu direalisasikan, dengan menjadikan agama sebagai sandaran dan landasan. Jika demikian agama itu hilang daripada peribadi si isteri, kecintaanmu padanya juga harus bertukar, agar cintamu tersemai seadanya sahaja.


“Cintailah manusia itu seadanya. mungkin suatu hari kamu akan membencinya. Bencilah manusia itu seadanya, mungkin suatu hari nti kamu akan mencintainya”. (Hadith riwayat at-Tirmidzi)


Demikian pula, tidak salah menyintai kerjaya dan pekerjaan, asal saja ia boleh menuntun kita untuk kekal beribadah dan segar dalam keimanan, lantaran perjuangan itu memang memerlukan kewangan yang utuh dan kepakaran yang jitu, untuk memacu agama kembali kepada keagungannya.


Bila agama itu hilang daripada pekerjaan, hingga saja menyebabkan ibadah kita terhalang, semangat dakwah padam, keistiqamahan terbelenggu, maka ucapkanlah “selamat tinggal” duhai pekerjaan, kerana harta mahu pun keluarga , tak akan boleh untuk memadamkan dasar pembina mahligai cinta: AGAMA.


Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barang siapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi. (Surah al-Munafiqun [63];9)


Sekiranya agama mendasari setiap urusan kehidupan, setiap sendi pergerakan kita, setiap ruas kehidupan kita, setiap sudut ruang yang berpijak dibumi, setiap nafas yang menyegarkan tubuh kita, maka tidak ada lagi yang boleh memadamkan maraknya cinta di hati terhadap pada perjuangan ini. Tiada gunung maupun lautan berapi, yang boleh menjadi penghalang antara cinta kita berdua; aku dan dirimu ya Ilahi.


Maka sedarilah kembali keberadaan kita di muka bumi, bak ungkapan puitis seorang Muhammad Iqbal;-


“Aku ragu akan ada dan tiadaku. Namun, cinta mendeklarasikan bahawa aku ada."


Bahasa mudah, "jika amalan hidup berlandaskan islam, aqidah mentauhidkan Allah lenyap dari dalam diri mu, maka cinta ku juga berakhir di situ." Selamat tinggal julietku...

5 comments:

Mutiara Bernilai said...

*senyum*

andai iman saya tercabut dr diri,
adakah anda sebagai sehabat menarik saya kembali?

atau.

mungkinkah persahabatan kita juga hilang bersama iman aku yang sudah tercabut?

begitu?

Wahidah said...

agree...mmg suke sgt quote imam nawawi tu,,,,cintailah AkU atau DIA kerana AGAMA nya..:)

shichi_iza said...

apa yang mutiara bernilai kta kan 2ada point.... napa kita x cuba perbetulkan dlu sblm kata selamat tinggal, stop, tamat....
ataupon, sya dh tersalah tafsir ngan apa yg d mksudkan AK?

RENDY KHAY said...

Good

RENDY KHAY said...

Good

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...