"Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan" Perjalanan yang jauh, yang masih menungguku.. apakah yang akan terjadi pada masa hadapan...

Followers

! kurasakan something...

Friday, December 4, 2009

Pemandu Teksi Tg.Malim yang tidak jujur

kemarin pada jam 10 pagi saya keluar sekejap dari pejabat pentadbiran kolej Harun Aminurrashid untuk mengepos barang-barang saya ke Sabah. Saya minta excuse selama 2 jam. saya telah menghantar barang-barang saya ke Sabah sebanyak 7 kotak melalui Seamail (Pos Laut), berat ketujuh-tujuh kotak adalah 96kg dengan bayaran sebanyak RM96.00. ini bermakna 1 kg bersamaan dengan Rm1.00, murahkan. Tetapi barang-barang tersebut akan mengambil masa yang lama untuk sampai ke rumah saya, iaitu selama 2 bulan atau lebih. Selepas menyelesaikan proses penghantaran barang di Pejabat Pos saya pun pergi ke pekan Tanjong Malim. Apa lagi pergi shopping la.. hahaha... saya beli seluar, kasut sukan dan macam-macam lagi alat-alat kelengkapan untuk persediaan Latihan Mengajar yang akan bermula pada Januari nanti. Kemudian, setelah selesai beli-belah saya pun menaiki Teksi untuk balik ke KHAR. Klimaks cerita ini adalah di sini iaitu ketika menaiki teksi mat India. Hurmm saya menunggu teksi dan abang India itu bertanya hendak pergi mana? So, saya pun menjawab ke KHAR. Jadi abang India itu kata, Ok naik. Hurmmm, rupa-rupanya saya berkongsi teksi dengan pakcik yang dah berumur kira-kira 60 lebih tahun gitu.. Destinasi yang dituju adalah sama dengan pakcik tersebut. Di dalam perjalanan tersebut, aku terkejut pakcik itu membayar kepada abang India itu dengan bayaran Rm13. Aku terkejut takkan la perjalanan yang sejauh Pekan ke Bahtera sebanyak tu. Aku tak tau la, sama ada pakcik itu tahu mengira atau tidak. Tapi yang tidak rasionalnya kenapa abang India itu tidak berlaku jujur terhadap pakcik tersebut. Walaupun dia itu buta huruf ke apa ke tapi kenapa tak berlaku jujur dan adil terhadap warga emas... Aku memang terkilan dengan tindakan abang India tersebut. Hurmmm, aku hanya mampu mengeluh. Mungkin, begitu ke cara mereka mencari Nafkah hidup.. Manusia.. Manusia... Inilah dia sifat manusia yang selalu bertuhankan duit.. Insyaallah, harap-harap kita dihindari daripada kelakuan dan sifat-sifat seperti cerita di atas... hurmmmm

1 comment:

TERKENANG SEKETIKA... said...

adat dunia.. kdg2 semakin maju dunia ini, manusia semakin cetek pemikiran.. semakin dunia melangkah ke hadapan, akhlak manusia semakin mundur ke belakang.. smg kita semua terhindar dr sikap sedemikian.. InsyaAllah..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...