"Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan" Perjalanan yang jauh, yang masih menungguku.. apakah yang akan terjadi pada masa hadapan...

Followers

! kurasakan something...

Thursday, August 15, 2013

Edisi Raya


“Abang ni, pakai tu elok-elok la sikit”, kata Julia lembut sambil membetulkan pakaian Ahmad. Ahmad tersenyum memandang isterinya.

“Cantik isteri abang hari ini”, Ahmad mencubit pipi Julia lembut.

“Ayah, ayah, cepat la yah”, Liz dan Lin meluru masuk ke bilik kerana dah tak sabar-sabar nak bertolak pulang ke kampong.

“Yelah, yelah, ayah dah siap ni.”

Julia hanya tersenyum melihat suaminya itu melayan karenah anak-anak mereka yang comel dan manja. “Abang, dah lama kita tak balik kampong macam ni, ye?”

“Iyelah, maklumlah abang ni sibuk dengan urusan perniagaan. Baru kali ini abang ada peluang untuk cuti panjang.” Ahmad berkata kepada isterinya tercinta.

Perjalanan daripada KL ke Teluk Intan mengambil masa lebih kurang empat jam. Liz dan Lin dah pun terlelap kat kerusi belakang. Begitu juga dengan isterinya, Julia. “Tak sabar rasanya nak tiba kat kampong,” Ahmad berkata dalam hati.

Sedikit demi sedikit Ahmad menekan minyak keretanya. Semakin lama keretanya semakin laju dan Ahmad semakin seronok. Ahmad dah tak sabar untuk segera…. sampai ke kampungnya. Pedal minyak ditekannya lagi dan Honda Civicnya mula memecut. Ahmad cilok kiri, cilok kanan. Habis semua kenderaan dipotongnya. Bangga betul Ahmad masa tu. Terlupa dia sekejap pada ank dan isterinya yang sedang tidur.

“Eh abang, kenapa bawa laju sangat ni?” tiba-tiba Julia terjaga dari tidurnya.

“Tak ada apa la sayang, rileks…. cepat sikit kita sampai kampong nanti.”

“Sabar bang, sabar. Biar lambat tak apa…. jangan laju sangat bang, Julia takut.” Julia cuba memujuk Ahmad supaya memperlahankan kenderaannya.

“Rileks Julia, tak ada apa-apa,” Ahmad terus memotong bas ekspres didepannya tanpa was-was.

“Haaa… kan, tengok. Tak ada apa-apa kan?” kata Ahmad setelah berjaya memotong bas ekspres tadi.

“Sudah la tu bang.”

“Haa.. tu ada satu lagi bas ekspres. Julia tengok abang motong dia aaa…” Ahmad terus masuk gear 3, pedal minyak ditekannya hingga jejak ke lantai. Ahmad terus membelok ke kanan untuk memotong dan….. di depannya tersergam sebuah lori balak yang besar dan gagah dan…… BANG!!!!...

“Julia…. bangun nak,” sayup-sayup terdengar suara emaknya.

Julia membuka matanya. Dia terlihat emaknya di situ. “Mana abang Ahmad mak? Macam mana dengan suami saya, mak? Liza, Linda….. mana anak-anak, mak?” Bertubi-tubi Julia menyoal emaknya. Julia tak dapat menahan kesedihannya lagi. Julia menangis semahu-mahunya di depan emaknya. Emaknya memandang Julia tepat-tepat.

“Macam mana dengan suami Julia mak, abang Ahmad?” Julia masih terus menangis.

PAANGGGGG!!!!!... Kepala Julia ditampar oleh emaknya dengan tiba-tiba. Julia terdiam. Kenapa emaknya buat dia macam tu?


“Banyak la engkau punya suami! Muka dahlah tak cun, asyik dok berangan saja, belajar pun malas, kerja pun tak mau, ada hati nak berlaki. Apa punya anak dara la kau ni??? Tu la, tidur lagi senja-senja macam ni!! Dah!! Bangun pegi sembahyang!! Asar pun dah nak habis!!” emaknya terus merungut sambil berlalu keluar…… dan Julia tersengih keseorangan. Rasa macam nak masuk dalam tin biskut!!”

Tuesday, August 6, 2013

7 Amalan Di Pagi Hari Raya Aidil Fitri


Di hari mulia Syawal ini, umat Islam adalah amat digalakkan untuk:

i). Mandi Sunat Hari Raya sebelum keluar menunaikan solat Aidilfitri.
Ulama besar Tabien Said Bin Jubayr berkata : “Tiga perkara sunnah di hari raya antaranya; mandi sunat sebelum keluar solat hari raya”.

ii). Menjamah makanan sebelum keluar.
Ia berdasarkan hadith dari Anas Bin Malik yang diriwayatkan oleh Al-Bukhari  yang menyebut: “Nabi SAW tidak keluar di pagi hari raya Idul Fitri sehinggalah Nabi SAW menjamah beberapa biji kurma…”

iii). Memperbanyakkan Takbir dan bukan memperbanyakkan menonton TV dan bermain mercun.
Seharusnya umat Islam jangan terlalu disibukkan dengan aktiviti persiapan raya sehingga meninggalkan peluang takbir ini. Ini adalah penting bagi syiar Islam selain Kalimah Takbir yang dibenci oleh Syaitan. Ad-Dar Qutni melaporkan bahawa apabila Ibn Umar R.A keluar di hari raya Idul Fitri, beliau akan berterusan bertakbir sehinggalah imam keluar untuk mengimamkan solat hari raya.

iv). Mengucapkan selamat dan mendoakan antara satu sama lain
Tiada masalah untuk menggunakan apa jua kalimah, asalkan ianya mempunyai maksud yang sama. Bagaimanapun, kalimah yang digunakan di zaman baginda SAW adalah “Taqabballallahu minna wa minkum” ertinya: Semoga Allah menerima amalan (amalan dan ibadat di bulan Ramadhan) kami dan kamu”.

v). Memakai pakaian terbaik yang ada
Walaupun demikian, perlulah mengikut kemampuan dan tiada pembaziran dibenarkan. Tidak dibenarkan untuk menghina pakaian orang lain yang kurang indah dan mahal (kecuali pakaian seksi dan tidak menutup aurat memang diharamkan di dalam Islam).

vi). Menukar jalan ke tempat solat (pergi dan balik)
Ia berdasarkan hadith dari Jabir R.A yang menyebut bahawa Nabi SAW biasanya menukar atau berbeza jalan pergi dan pulang apabila di hari raya (Riwayat Al-Bukhari)

vii). Berziarah dan merapatkan hubungan baik (ukhuwah) sesama Muslim sempena Musim cuti yang diperolehi.

Nabi pernah bersabda ertinya : Barangsiapa yang suka untuk memperluaskan baginya rezekinya, dan ditangguhkan (dipanjang) umurnya, maka hendaklah dia menyambung (mengukuh) hubungan persaudaraannya (Riwayat Al-Bukhari & Muslim). 

Muhasabah Ramadhan

Apakah aku merindui Ramadhan ?
Apakah bukti aku merindui Ramadhan ?
Apakah yang telah aku dapati setelah berpuluh-puluh tahun melalui Ramadhan ?
Apakah aku ini maksum sehingga membiarkan Ramadhan bulan maghfirah berlalu sahaja ?
Siapakah aku disisi Dia yang Maha Penyayang ?
Apakah aku tergolong hambaNya bersyukur ?

Dimanakah tempat akhir aku ?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...